Ads

Bila Tangan dan Hati Menggatal Nak Menaip.

Assalammualaikum.

Sebelum tu meh layan jap:




Maha Melihat - Opick Ft Amanda

seiring waktu berlalu
tangis tawa di nafasku
hitam putih di hidupku
jalani takdirku

tiada satu tersembunyi
tiada satu yang terlupa
segala apa yang terjadi
Engkaulah saksinya

Chorus:
Kau yang Maha Mendengar
Kau yang Maha Melihat
Kau yang Maha Pemaaf
PadaMu hati bertobat

Kau yang Maha Pengasih
Kau yang Maha Penyayang
Kau yang Maha Pelindung
PadaMu semua bergantung

yang dicinta kan pergi
yang didamba kan hilang
hidup kan terus berjalan
meski penuh dengan tangisan

andai bisa ku mengulang
waktu hilang dan terbuang
andai bisa ku kembali
hapus semua pedih

andai mungkin aku bisa
kembali ulang segalanya
tapi hidup takkan bisa
meski dengan air mata

Opick punya lagu semua best2 kan? hahaha. Long time no write. Rindu rindu rindu weh! Thanks kepada followers yang masih lagi setia bersama belog ini. :) Alhamdulillah. Saya bukan tak nak update, cuma saya rasa saya perlukan sedikit masa setelah bercuti untuk membaca dan menjadi ATS ESQ sepenuh masa, Insya-ALLAH. Keliru dengan bagaimana caranya supaya saya kekal istiqamah berada tetap di orbit Allah. Maha suci Allah, DIA telah memberikan saya teman2 ATS yang Subhanallah hebat-hebat sekali. Syukur yang tidak terhingga saya panjatkan ke hadrat Illahi, moga hati saya akan tetap kekal bersama cinta terhadap-NYA. Saya sungguh seronok dan amat seronok menjadi ATS ESQ. Terima kasih kepada sesiapa sahaja yang memberi peluang itu pada saya. Hanya ALLAH sahajalah yang bisa membalasnya. Tertarik hati menulis di blog setelah membaca sebuah buku karangan Dr. Khalid Abu Syadi. Tajuknya sangat menarik perhatian untuk saya membelinya di Borders Times Square (Tapi sudah semestinya bukan sayalah yang membayarnya) hehehe "KETIKA ALLAH SWT BERBAHAGIA" Menarik bukan tajuknya?

Segala pengisian amat menyentuh jiwa batinku. (Adus macam tajuk lagu pula). Membaca menjadi hobi sekian lama, tiada kesempatan membaca kerana kesibukan rutin harian. Alhamdulillah, cuti membuat masa terluang diisi dengan membaca. Walaupun teman-teman lain sedang sibuk berkerja atau sedang masih mencari pekerjaan untuk mendapat wang saya malahan sibuk membaca. Apa nak jadi. :D Tetapi membaca jambatan ilmu bukan? Malahan membaca menambah ilmu pengetahuan. Kan? hahaha. Jadi tak ada apa nak dibuat marilah kita sama-sama membaca. Saya Insya-ALLAH bakal diemploy. Tunggu dan lihat sahaja lah, part time lagi pun. Apa pun rezeki saya tetap akan bersyukur dengan sepenuh hatiku, Amin.

Mengupas sedikit tentang buku yang menarik ni adakalanya menjadikan kita merasa berasa lebih dekat dengan namanya sang pencipta. Siapa yang sepanjang hayatnya hanya mengungkapkan kalimah syahadat tetapi tidak benar2 memahami dan menghayatinya serta mengikutinya? Saya, saya dahulu pun begitu, janganlah bersedih sahabatku. Sesungguhnya jalan kembali kepada ALLAH sangatlah luas selagi matahari belum terbit di barat di mana pintu keampunan telah ditutup dan segala rintihan kita tidak akan dilayan lagi oleh Yang Maha ESA itu. Kasih sayang dan rahmat ALLAH itu begitu besar terhadap hamba-hamba-NYA yang bertakwa kepada-NYA dan tidak menyekutukan DIA dengan sesuatu yang lain.

"Tidakkan dia mengetahui bahawa sesungguhnya Allah melihat segala perbuatanmu?" (Surah Al-'Alaq: 14)

"yang dicinta kan pergi
yang didamba kan hilang
hidup kan terus berjalan
meski penuh dengan tangisan"

Ya lirik ini tepat sekali. KENAPA lah manusia begitu cintakan dunia yang pasti akan pergi meninggalkan dia? Kenapa manusia berburu-buru mengejar dunia dan masa hadapan yang kita tidak pasti sama ada kita dapat kecapinya? Sedangkan kita mengetahui bahawa akhirat itu adalah PASTI DAN AKAN BENAR-BENAR berlaku. Tetapi kita terlalu asyik mengejar masa hadapan di dunia dan kecewa sekiranya kita tidak dapat menunaikannya. Tetapi malahan kita segera menolak buta-buta perkampungan akhirat yang pasti dan sudah tetap tertulis oleh ketentuan ALLAH SWT yang maha perkasa lagi maha bijaksana dengan tidak menyediakan amalan untuk menuju waktu itu. hahaha. Itulah yang berlegar-legar di benak kepalaku ketika ini. Aduh, jahilnya aku, bukan mata kepala yang buta tetapi mata di dalam hati yang buta.

Allah begitu sayangkan hamba-hamba-NYA dan umat Nabi Muhammad SAW (iaitu kita) dengan limpahan rahmat serta doa daripada rasul junjungan kita yang mulia itu. Masakan tidak, bayangkan dengan kehidupan manusia di dunia masa kini, di mana maksiat berleluasa, gay dan lesbian semakin menular, kes pembuangan bayi di merata-rata tempat, FIKIRLAH dengan mata hatimu, sekiranya ALLAH berkehendak, telah ALLAH hapuskan KITA Semua di BUMI ini dengan sekelip mata sahaja seperti yang telah dilakukan oleh-NYA kepada kaum nabi Musa, Nabi Luth dan nabi-nabi terdahulu sebelum Nabi Junjungan kita yang terakhir Baginda Rasulullah SAW. Mengapa ALLAH tetap menjaga kita dan tidak membinasakan kita yang pelupa ini? Sedangkan kita masih alpa akan kelalaian dunia sehingga melupakan-NYA yang begitu cintakan kita:

"Kamu terus menerus menunjukkan kemaksiatan, namun Dia masih menyayangimu. Kamu melumuri tubuhmu dengan dosa, namun Dia sentiasa menerima taubatmu. Kamu membuka rahsia-rahsia, namun Dia sentiasa menutupinya demi kebaikanmu. Kamu tidak henti-henti berbuat jahat kepadaNya, namun Dia tidak henti-henti berbuat baik kepadamu. Kamu memutuskan hubungan denganNya, tetapi Dia sentiasa bersedia menyambungnya."

Di manakah kau letakkan hatimu Eyla? Pertanyaan ketika saya ditanya tentang soal ini. Saya pernah merasa cinta yang tidak berbalas, saya yakin kalian yang membaca entry ini juga begitu bukan? Bagaimana sakitnya hati kita apabila cinta yang kita berikan tidak dibalas dengan cinta dan lebih sakit lagi lelaki/wanita itu malahan menyakiti hati kita dengan lebih dan lebih lagi? ADOI, bagaimanakah perasaan itu teman-teman? Bagi saya ianya sangat sakit sekali, malahan kita merasakan sudah tidak mahu mendekati lelaki/wanita itu lagi dan berusaha sedaya upaya untuk melupakannya. TETAPI PERSOALANNYA ADAKAH ALLAH BEGITU TEMAN-TEMAN??? Tidak bukan? Buktinya pada ayat yang tertera di atas kalian ini. Dia masih tetap cinta kepadamu, tetap setia menjagamu, mendidikmu, menyayangimu, mencintaimu, menyembuhkan penyakitmu dan pelbagai lagi kurniannya dengan keyakinan bahawa manusia akan tetap bersyukur atas limpah kurniannya kepada kita. ALLAH di manakah kau campakkan hati kau selama ini EYLA??? Buta, sombong, angkuh, riak, gila, bodoh kita semua yang buta ini. KITA dilahirkan sempurna tetapi alangkah ruginya kita yang tidak dapat membaca kerinduan sang Pencipta kepada kita sehinggakan kita menolak DIA ke tepi di dalam hidup kita padahal DIALAH yang memberikan segala kemudahan bagi kita. Astaghfirullah. :'(

Maafkan saya sekiranya bahasa yang saya berikan menyentuh perasaan sanubari kalian semua. Saya tidak berniat mahu menyakiti mana-mana pihak. Saya ingin sekali kalian ikut serta berbahagia bersama-sama saya dan bersama-sama kita membahagiakan ALLAH yang di mana ketika ini hanya sebahagian kecil daripada kita yang bersyukur kepada-NYA. Maha suci ALLAH, ampunilah dosa kami Ya ALLAH, ampunilah dosa seluruh kaum muslimin dan muslimat di muka bumimu ini Ya ALLAH. Lihatlah firman ALLAH ini:

"Dan sedikit sekali hamba-hambaKU yang berterima kasih (bersyukur)" (Surah Saba'; 13)

Carilah hatimu wahai EYLA. Sucikan dan bersihkanlah hatimu itu EYLA agar kau sentiasa berada pada orbit ALLAH, tidak lari atau terpesong sedikit pun kelak EYLA dan semoga kau termasuk di dalam orang-orang yang beruntung, Dengan Izin dan rahmat daripada ALLAH. (Seperti terngiang2 di kepalaku perungkapan ini) terima kasih YA ALLAH, moga kalian yang membaca juga termasuk dalam kalangan orang-orang yang beruntung. :) Amin Ya Rabbal Alamin. Terima Kasih kerana meluangkan masa untuk membaca entry ini.

SALAM PENUH KESYAHDUAN,
♥ EyLa



3 Comments!:

Nur Su'aidah said...

nice one dear!! :'(

Zainatun Adilah said...

Thanks babeh! u rase i boleh jadi journalist x? :D

Nur Su'aidah said...

sesuai!!! hahahaha :)